Pasca Putusan PTUN Banda Aceh dan PN Kota Langsa CV. Ayudia Management Resmi Kelola Ekowisata Hutan Manggrove Kota Langsa

0 Comments

Kuasa Hukum PT. PEKOLA, Chairul Azmi, SH. (Barometer99.com - Aceh)

Kota Langsa - Barometer99.com
Upaya hukum yang dilakukan oleh PT. Pelabuhan Kuala Langsa Energi (PKLE) terkait keberatannya terhadap surat keputusan PT. Pelabuhan Kota Langsa (PEKOLA) yang menunjuk mitra baru yaitu CV. Ayudhia Management sebagai pengelola Ekowisata Hutan Mangrove Kuala Langsa akhirnya harus pupus di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Banda Aceh.

Hal tersebut di sampaikan Kuasa Hukum PT. PEKOLA Chairul Azmi, SH kepada Barometer99.com Minggu, 29 November 2020, mengatakan,, Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Banda Aceh dengan perkara Nomor 26/G/2020/PTUN.BNA telah mengeluarkan putusan dengan amar putusan menyatakan PTUN Banda Aceh tidak berwenang untuk memeriksa, mengadili dan menyelesaikan sengketa perkara ini dan menyatakan gugatan penggugat dalam hal ini PT. PKLE tidak diterima.

Jelasnya kembali, hal tersebut berdasarkan putusan yang dibacakan oleh Majelis Hakim yang di Ketuai Yusri Arbi, SH, MH yang juga Ketua PTUN Banda Aceh, Senin, 23 November 2020, lalu bersama hakim anggota masing-masing Averroes, SH dan Rahmad Tobrani, SH, MH dengan dibantu oleh Muhibuddin, SH, MH menyatakan menerima eksepsi Tergugat PT. PEKOLA tentang Peradilan Tata Usaha Negara tidak berwenang dan menyatakan Gugatan Penggugat PT. PKLE tidak diterima.

Selain itu, pada hari yang sama Pengadilan Negeri (PN) Langsa gugatan yang diajukan oleh PT. PKLE terhadap PT. PEKOLA yang terdaftar dengan nomor perkara 10/Pdt.G/2020/PN.Lgs, oleh Majelis Hakim yang diketui oleh Muhammad Dede Idham, SH, bersama hakim anggota masing-masing Akhmad fakhrizal,S.H dan Riky Rahman Sigalingging, SH, MH telah membacakan penetapan yang mengabulkan permohonan pencabutan perkara tersebut oleh Penggugat dalam hal ini PT. PKLE.  

Ditambahkannya, bahwa Putusan Majelis tersebut sudah obyektif dan memberikan kepastian hukum bagi semua pihak dalam perkara ini. Dalam hal ini dimintakan kepada PT PKLE untuk segera meninggalkan dan menghentikan segala kegiatan pengelolaan tanpa hak di kawasan Ekowisata Hutan Mangrove Kuala Langsa secara sukarela sebelum upaya paksa dilakukan oleh instansi terkait, tegasnya.

Selanjutnya,  kedepan pengelolaan Ekowisata Hutan Mangrove Kuala Langsa akan berada dalam pengelolaan CV. Ayudhia Management sebagai mitra baru yang ditunjuk berdasarkan Surat Keputusan Direksi PT. PEKOLA sejak 1 Juli 2020 lalu, Pungkas Kuasa Hukum PT. PEKOLA Chairul Azmi. 

Laporan : Kaperwil Aceh
Editor     : Korwil Aceh

KORWIL ACEH

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

0 Comments: