Kapolda Sumsel mendampingi Mendagri dalam Kegiatan Program Vaksinasi Bersama Kemenkes dan Grab Indonesia

, , 0 Comments


Barometer99- PAlEMBANG- SUMSEL-Kapolda Sumsel dan Gubernur Sumsel melaksanakan Peninjauan gerakan sukseskan program vaksinasi nasional bersama kemenkes dan Grab indonesia di prov sumsel, dihadiri oleh Kemendagri di Jakabaring sport center Palembang.

Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri S MM ,Gubernur Sumsel H.Herman Deru dan Forkompimda Provinsi Sumatra Selatan turut mendampingi Mendagri Tito Karnavian dalam Giat Program Vaksinasi Bersama Kemenkes dan Grab Indonesia, kegiatan vaksinasi massal di Palembang bertajuk Grab Fatigon Vaccine Center Palembang di Dining Hall Jakabaring Sport City (JSC), Rabu (31/3/2021).

Tito menyebut, Sumsel termasuk provinsi dengan resiko penyebaran Covid-19 yang cukup baik karena saat ini sedang di antara zona kuning dan oranye atau cenderung kuning.
Kondisi ini tidak boleh membuat masyarakat hingga pemerintah lengah.

Angka kematian ini karena keterlambatan lakukan treatment, ketahui siapa yang positif testing belum agresif," ujar Tito.
Dia menjelaskan, sesuai ketentuan, jika ada yang positif harus dilakukan perawatan sehingga penularan dapat lebih mudah diminimalisasi.
Menurutnya, tingkat kematian tinggi menunjukkan kepastian Bed Occupancy Ratio (BOR) yang rendah, masalah fasilitas kesehatan, tenaga kesehatan, dan peralatan yang belum memadai.

Hal ini yang harus menjadi perhatian pemerintah daerah.
"Sepertinya angka kasus yang kecil ini bisa saja karena testing kurang. Rendahnya kasus ini dinilai baik sehingga belum perlu menerapkan Pelaksanaan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM)", Imbuhnya.
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sumsel, Lesty Nuraini, menjelaskan upaya menurunkan angka kematian dapat dilakukan dengan meningkatkan jumlah pemeriksaan (testing) dengan meningkatkan penemuan suspek melalui kegiatan penelusuran (tracing) dan di layanan.

Selain itu, menurunkan jumlah kematian dengan lebih memperhatikan tata laksana penanganan kasus di layanan, khususnya untuk kasus dengan penyakit penyerta (komorbid) dan lansia.
• 
"Ini karena kematian kita terutama pada kelompok komorbid dan lansia. Sudah saatnya kita sadar dan peduli terhadap penyakit tidak menular yang saat ini sudah menjadi pembunuh nomor di Indonesia, seperti jantung, hipertensi, diabetes melitus dan gagal ginjal," jelas Lesty.
(YL)

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

0 Comments: